Home  / 
Reaktor di Perancis akan Tampung Plasma Bersuhu 10 Kali Panas Matahari
Kamis, 14 Desember 2017 | 20:08:47
SIB/Live Science
International Thermonuclear Experimental Reactor (ITER)
Reaktor fusi nuklir pertama di dunia, yang berlokasi di Saint Paul-lez-Durance, Prancis, kini telah mencapai penyelesaian 50 persen. Hal itu disampaikan direktur jenderal proyek tersebut pada Rabu, sebagaimana dikutip Live Science, Kamis lalu.

Saat beroperasi, reaktor fusi eksperimental, yang disebut International Thermonuclear Experimental Reactor (ITER), ini akan mengedarkan plasma dalam intinya yang 10 kali lebih panas dari matahari, dikelilingi oleh magnet dingin.

Tujuannya untuk menyatukan atom hidrogen dan menghasilkan daya 10 kali lebih banyak daripada yang  masuk ke dalamnya pada tahun 2030-an.

Pada akhirnya, ITER dimaksudkan untuk membuktikan bahwa kekuatan fusi dapat dihasilkan dalam skala komersial dan berkelanjutan, melimpah, aman dan bersih.

"Dengan energi ITER dan fusi, kami memiliki kesempatan untuk meninggalkan warisan yang kuat dan positif untuk generasi mendatang," kata Bernard Bigot, direktur jenderal ITER, kepada Live Science.

Fusi nuklir, reaksi yang sama yang terjadi di jantung matahari, menggabungkan inti atom untuk membentuk nukleus yang lebih berat. Fusi nuklir telah menjadi tujuan karena reaksi fusi menghasilkan energi jauh lebih banyak daripada membakar bahan bakar fosil. Sebagai contoh, atom hidrogen seukuran nanas akan menghasilkan energi sebanyak 10.000 ton batubara, menurut sebuah pernyataan dari proyek ITER.

Tidak seperti reaktor nuklir saat ini-yang memisahkan atom besar menjadi yang lebih kecil - reaktor fusi tidak akan menghasilkan limbah radioaktif tingkat tinggi.
Dan berbeda dengan reaktor bahan bakar fosil, energi fusi tidak menghasilkan gas rumah kaca karbon dioksida, atau polutan lainnya.

ITER bermaksud menggunakan magnet superkonduktor untuk menyatukan atom hidrogen dan menghasilkan sejumlah besar energi panas. Reaktor fusi nuklir masa depan dapat menggunakan energi panas ini untuk menggerakkan turbin dan menghasilkan listrik.

Reaktor eksperimental tidak akan menggunakan atom hidrogen konvensional, yang masing-masing inti terdiri dari satu proton. Sebagai gantinya, ia akan menyatukan deuterium, yang masing-masing memiliki satu proton dan satu neutron, dengan tritium, yang masing-masing intinya memiliki satu proton dan dua neutron.

Deuterium mudah diekstraksi dari air laut, sementara tritium akan dihasilkan di dalam reaktor fusi. Pasokan bahan bakar ini melimpah, cukup untuk jutaan tahun pada penggunaan energi global saat ini, menurut ITER.

Dan tidak seperti reaktor fisi, fusi sangat aman. Jika reaksi fusi terganggu di dalam pabrik fusi, reaktor fusi akan ditutup dengan aman dan tanpa memerlukan bantuan dari luar, menurut proyek ITER. Secara teori, reaktor fusi juga hanya menggunakan beberapa gram bahan bakar sekaligus, jadi tidak ada kemungkinan terjadi kecelakaan meleleh.

Meskipun energi fusi memiliki banyak manfaat potensial, namun terbukti sangat sulit dicapai di Bumi. Inti atom membutuhkan sejumlah besar panas dan tekanan sebelum mereka menyatu.

Untuk mengatasi tantangan besar itu, ITER bermaksud untuk memanaskan hidrogen hingga sekitar 270 juta derajat Fahrenheit (150 juta derajat Celcius), 10 kali lebih panas dari inti matahari.

Plasma hidrogen sangat panas ini akan terkungkung dan beredar di dalam reaktor berbentuk donat yang disebut tokamak, yang dikelilingi oleh magnet superkonduktor raksasa yang mengendalikan plasma bermuatan listrik. Agar magnet superkonduktor berfungsi, harus didinginkan sampai minus 452 derajat F (minus 269 derajat C), sedingin ruang antar bintang. (T/d)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Wali Kota Lepas Kirab Api Obor Asian Para Games 2018 di Medan
Jenazah Uskup Sibolga Mgr Ludovicus Simanullang Dimakamkan di Aektolang
Camat Diminta Tertibkan Barang Dagangan di Trotoar Jalan Brigjen Katamso
Banjir Rob di Kampung Nelayan Belum Diatasi, Wali Kota Diminta Prioritaskan Pembangunan di Medan Utara
Polsek Kutalimbaru Mediasi Penyelesaian Sengketa Warga Dipicu Sapi Rusak Tanaman Jagung
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU