Hotel Tapian Nauli
US XII
Home  / 
Powerbank Buatan Warga Bekasi Manfaatkan Limbah Elektronik
Kamis, 7 September 2017 | 20:14:42
Baterai pengisi daya gadget atau "power bank" hasil daur ulang sampah elektronik yang diproduksi warga Kota Bekasi menjadi salah satu pemenang lomba teknologi tepat guna yang diselenggarakan Pemerintah Provinsi Jawa Barat tahun ini.

"Produk ini kami rakit dari daur ulang limbah baterai laptop yang ada di lingkungan kami sejak 2016," kata produsen power bank limbah baterai, Joko Susilo (55), di Bekasi, seperti dikutip Antara, Senin.

Pengisi daya berkapasitas 10 ampere itu bisa bertahan 10 jam pengisian. Joko bahkan sanggup memberikan garansi masa pakai produknya selama 12 bulan berdasarkan pemanfaatan bahan baku yang berkualitas.

"Kami selektif dalam memilah limbah baterai laptop. Biasanya komponen yang kami pilih berasal dari produk Samsung atau Sanyo," kata Joko.

Limbah eletronik itu tidak hanya dikumpulkannya dari bank sampah di lingkungan sekitar, namun juga dari pusat perbelanjaan eketronik di Bekasi dengan membelinya dari sejumlah pengusaha barang eletronik, pada harga Rp 5.000 hingga Rp 10.000 untuk enam baterai.

"Motivasi saya dikarenakan limbah ini berbahaya karena kandungan mercury, timah dan racun kimia lainnya, sementara di kota Bekasi belum ada sistem
pengolahan yang optimal untuk limbah elektronik ini," kata Joko.

Seluruh limbah itu diproduksi Joko menjadi teknologi tepat guna di rumahnya di Perumahan Tytyan Kencana, Kelurahan Margamulya, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi.

"Baterai laptop yang terbuang sebanyak 80 persen komponennya saya bongkar. Biasanya kerusakan terjadi pada integrated circuit (IC) yang kami perbaiki secara manual," kata dia.

Hasil daur ulang IC ini diklasifikasikannya ke dalam dua kategori. Kategori A, untuk bahan baku power bank, dan kategori B untuk aki sepeda eletrik.

Power bank ini selanjutnya dilombakan dalam ajang Teknologi Tepat Guna pada 24 Agustus 2017 di Majalengka, Jawa Barat.

"Produk daur ulang sampah ini berhasil meraih penghargaan juara tiga dalam lomba ini setelah Sumedang dengan teknologi inverter dan Kota Bandung dengan teknologi konveksinya," kata Joko yang diganjar hadiah Rp17 juta itu.

"Sejak menang lomba, permintaan power bank saya meningkat drastis sampai 30 unit dari sejumlah pelanggan, dibanderol Rp 150.000 hingga Rp 200.000 per unit," kata dia. (Kps.com/f)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Jelang Tengah Malam, Mahasiswa Masih Bertahan di Depan Istana
Bertemu 4 GM PLN Sumut, Gubsu Optimis Tol Listrik Sumbagut-Sumsel Selesai Akhir 2017
Kini Ganti Paspor Cukup Bawa e-KTP dan Paspor Lama
Kasus e-KTP, Andi Narogong Disebut Gonta-ganti Mobil hingga 23 Kali
RI Promosi Investasi Danau Toba Senilai Rp 21 Miliar di Inggris
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU