Home  / 
Menghindar dari Bayar Utang, Pria Ini Kabur ke Desa Terpencil India
Minggu, 4 November 2018 | 11:56:50
SIB/viaCNBC
Chaad Haag, pria asal Amerika Serikat (AS) yang memilih hidup di desa terpencil India untuk menghindari membayar cicilan utang.
New Delhi (SIB) -Merasa tertekan karena harus membayar pinjaman pelajar yang diterima, seorang warga Amerika Serikat (AS) memilih kabur ke desa terpencil di India. Chaad Haag mengajukan pinjaman pelajar untuk membantunya menyelesaikan kuliahnya. Namun setelah lulus, dia ternyata kesulitan mencari pekerjaan sesuai jurusannya. 

Dilansir Oddity Central Selasa (30/10), pekerjaan pertama Haag adalah mengeluarkan muatan dan membangun roket mainan. Kemudian dia menjadi asisten profesor supaya bisa membantunya membayar utang yang dilaporkan mencapai 20.000 dollar AS, atau Rp 304,3 juta. Namun, membayar cicilan sebesar 300 dollar AS. sekitar Rp 4,5 juta, per bulan membuat lulusan jurusan Filsafat itu merasa tertekan. 

Haag mengaku sempat berpikir untuk tinggal di goa untuk menghindari membayar utang. Dia tahu seseorang juga memikirkan hal yang sama. Namun setelah mempertimbangan kembali, pria berusia 29 tahun itu memutuskan untuk pergi sejauh mungkin. Maka dia segera mengemasi barangnya. Tujuannya adalah desa Uchakkada yang ditutupi hutan lebat, dan berada di Negara Bagian Kerala. Dia tinggal di rumah kecil. Harga sewa rumah tersebut 50 dollar AS, sekitar Rp 760.250, per bulan. Dia juga menikah dengan perempuan setempat yang berprofesi sebagai dosen. 

Haag menyatakan dia kini sudah tidak khawatir lagi bayang-bayang jatuh tempo pembayaran utang itu bakal menghantuinya. "Ini seperti jika daun jatuh dari pohon dan tidak ada yang mendengarnya, apakah bisa saya mengatakan daun itu ada?" tanya Haag. Dia mengaku bukan kewajiban membayar utang 20.000 dolar AS yang membuatnya tertekan. Namun ketidakmampuannya mendapatkan pekerjaan yang diinginkan. 

Selain itu bebannya untuk membayar cicilan 300 dollar AS setiap bulan ditambah dengan harus memenuhi kebutuhan harian membuatnya tersiksa. Dia mengaku memutuskan tinggal di desa terpencil seperti Uchakkada memberikannya kesulitan. Misalnya, toilet di sana hanya lubang. Meski begitu, dia mengaku cukup berbahagia dengan keputusannya. "Di hari sebelumnya saya bisa melihat empat ekor gajah," tuturnya. Pakar menuturkan melarikan diri dari pinjaman pelajar merupakan hal yang berisiko karena bisa membuat utang menjadi semakin besar. (kps/q)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Sekdaprovsu Buka Sosialisasi E-Formasi Pemprovsu, Sistem Transparan Lindungi Pegawai
Timses Jokowi Balas PAN: Narasi Ekonomi Prabowo-Sandi Cuma Jargon
Jaksa Kembalikan Berkas Nur Mahmudi ke Polisi
Kebakaran di Kementerian Pertahanan, 11 Mobil Pemadam Dikerahkan
3 Bulan Ditahan KPK, Idrus Marham Pamer Bikin Buku
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU