Home  / 
Syed Saddiq, Generasi Pemimpin Baru Malaysia
Minggu, 8 Juli 2018 | 14:43:30
Syed Saddiq adalah seorang politikus muda Malaysia yang menolak tawaran beasiswa dari Universitas Oxford di Inggris dan sebaliknya memilih untuk mewujudkan impiannya menjadi anggota parlemen.

Kekuatan kaum muda terbukti menjadi agen perubahan dalam pemilihan umum Malaysia baru-baru ini ketika untuk pertama kalinya koalisi partai politik Pakatan Harapan menumbangkan Barisan Nasional (BN). Baru kali ini dalam sejarah Malaysia, BN kalah dalam pemilu. Selain karena mendapatkan banyak dukungan dari pemilih generasi muda, kegantengannya juga membuat Syed Saddiq Syed Abdul Rahman menjadi perhatian masyarakat.

Digambarkan media setempat sebagai seorang polikus yang gagah dan berani, Syed Saddiq, 25 tahun, pemimpin sayap pemuda Partai Pribumi Bersatu Malaysia (PPPM) yang dikomandoi oleh Dr. Mahathir Mohamad ini, baru-baru saja memenangkan kursi parlemen di Muar, negara bagian paling selatan di Malaysia, Johor.

Syed Saddiq mengalahkan pesaing utamanya wakil menteri Razali Ibrahim yang sudah tiga kali menjadi wakil partai yang berkuasa dari Barisan Nasional. Dalam kampanyenya, dia menjanjikan perumahan terjangkau, internet dengan kecepatan tinggi, pinjaman mahasiswa (PTPPN) kepada generasi muda dan mendorong kota asalnya, Muar, menjadi mesin penggerak ekonomi Negara Bagian Johor.

Sebelum usaha pertamanya mendapatkan kursi pada pemilihan umum ke-14, dia dengan bersemangat mengumumkan dirinya mendapatkan beasiswa dari School of Public Policy, Universitas Oxford, Inggris pada bulan Juni. Koran Malaysia, New Straits Times melaporkan dana beasiswa yang diterimanya sebesar RM400.000 atau Rp1,3 miliar.

Setelah menerima berita baik tersebut, dia mengirim tweet "Saya bukan berasal dari keluarga berada, tetapi keluarga saya kaya akan kasih sayang dan perhatian." Dan "Meskipun terdapat banyak masalah, saya TIDAK memberitahu orang tua tentang keterbatasan keuangan karena saya mengetahui mereka juga sedang berjuang dalam cara mereka sendiri..."

Malangnya, pada Oktober dia memutuskan untuk menolak tawaran Oxford karena ingin tetap aktif di dunia politik dan melanjutkan karier politiknya di PPBM. Sebuah sumber berita independen, Asia Correspondent, melaporkan bahwa politikus muda ini ingin melawan korupsi.

Syed Saddiq sudah tiga kali memenangkan penghargaan Pembicara Terbaik Asia pada Kejuaraan Berdebat Parlemen Inggris Asia (ABP) dan dia juga tercatat sebagai lulusan akademi militer, Royal Military College.

"Saat menjadi Pimpinan Muda PPBM, tugas saya adalah merebut perasaan dan pemikiran pemilih muda, untuk memastikan partai saya dapat membangun kemenangan pemerintah untuk pertama kalinya dalam sejarah Malaysia," kata Syed Saddiq kepada wartawan BBC Thailand, Watchiranont Thongtep.

Politikus berumur 25 tahun ini menegaskan suaranya dan suara generasi muda sudah tidak lagi menjadi kelompok pemuda yang terpinggirkan di Malaysia. Dia kemudian menjelaskan dirinya adalah salah satu pendiri Bersatu, yang bertanggung jawab menggerakkan suara generasi muda. Baru kali ini pemilihan umum di Malaysia mencatat begitu tingginya jumlah pemuda yang ikut serta. Sekitar 51% dari pemilih merupakan generasi muda yang berusia di bawah 40 tahun.

Sejumlah jajak pendapat mengisyaratkan bahwa generasi muda Malaysia tidak terlalu memperhatikan pemilu dan sebagian lagi mengatakan mereka tidak akan menggunakan suaranya untuk menciptakan perubahan. Tetapi Syed Saddiq tidak sependapat. "Itu suatu kesalahan," katanya.

"Mereka peduli kepada masa depan. Sebelumnya mereka kemungkinan mengatakan hal yang sebaliknya. Ini karena mereka tidak menginginkan kehilangan pekerjaan dan keluarga mereka kemungkinan diancam. Jadi ketika mereka ditanyakan tentang suaranya, mereka berusaha netral dan selalu mengatakan 'saya tidak peduli'," dia menjelaskan.

Pada hari pemilihan umum pada 9 Mei lalu, Syed Saddiq mengatakan gelombang besar generasi muda memperlihatkan kekuatan mereka dengan memberikan suara kepada koalisi pihak oposisi. "Saya menggambarkan gerakan ini sebagai "tsunami bisu Generasi Muda"," kata Syed Saddiq Syed Abdul Rahman.

Kuncinya komunikasi
Saat ditanyakan bentuk strategi komunikasi yang dipakai untuk merebut hati dan pikiran generasi muda, anggota parlemen muda ini mengungkapkan dirinya banyak menggunakan media sosial seperti Instagram, Facebook dan Twitter untuk mendekati pemilih muda. "Anda harus berteriak ke berbagai kelompok yang berbeda seperti pemuda yang baru lulus dan telah bekerja atau masih menganggur, mulai dari sekolah kejuruan sampai ke universitas," katanya.

Dia mendekati anak muda untuk mendorong mereka menyatakan diri. Dia menjelaskan bahwa tingkat pengangguran di Malaysia adalah empat kali lebih besar dari rata-rata nasional, sementara sebagian dari mereka dibebani utang sekolah.

"Saat saya mendirikan Kelompok Pemuda untuk partai, saya sering mengajak pimpinan kelompok yang tidak biasa ke dalam partai," katanya. Misalnya, kelompoknya memiliki anggota yang terkenal di kalangan industri sepeda motor. Jadi dia dapat berbicara, misalnya ke puluhan ribu pengendara motor agar mendukung partai.

Mahathir menjadi perdana menteri tertua dunia setelah mencatat kemenangan bersejarah koalisi oposisi Pakatan Harapan. Pimpinan pemuda yang berusia 25 tahun ini mengatakan perbedaan umur antara anggota muda dengan yang lebih tua memang tidak perlu dipermasalahkan.

"Mahathir sangat mendukung wakil generasi muda. Bahkan saat menjadi perdana menteri selama sepuluh tahun, dia dikenal mengangkat banyak menteri muda, menteri senior usia muda pada posisi atas di pemerintahan," Syed menjelaskan. "Ini bukan tentang umur tetapi mengenai kesamaan aspirasi bersama," katanya. (BBC/q)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Pansus R-APBD Desak Dinas PMPTSP Medan Tingkatkan Pelayanan dan PAD
Selamatkan Industri Pers dan Perbukuan Nasional
1 Bal Ganja Tak Bertuan Ditemukan di Lapas Klas IIB Tanjungbalai
Inas Hanura Tertawa Digugat Kader Gerindra Labuhanbatu Rp 45 Juta
Dukung Prabowo, PPP Muktamar Jakarta Siap Gerakkan Mesin Partai
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU