Hotel Tapian Nauli
US XII
Home  / 
Yasa Singgih, Pengusaha Muda Bawa Perubahan
Minggu, 5 November 2017 | 11:54:58
Yasa Singgih
Usianya masih sangat muda, namun meskipun begitu nama Yasa Singgih sudah masuk dalam daftar di majalah Forbes sebagai anak muda bawah usia 30 tahun yang memberi perubahan di dunia retail dan e-commerce. Namun di balik kesuksesannya itu, Yasa Singgih harus mengalami jatuh bangun membangun usahanya tersebut.

Anak muda kelahiran Bekasi, 23 April 1995 ini lahir dari keluarga yang sederhana. Kedua orang tuanya bekerja di kantoran.

Anak bungsu dari tiga bersaudara pasangan Marga Singgih dan Wanty Sumarta ini banyak menghabiskan waktunya untuk bermain saat masih bersekolah. Ia menyelesaikan sekolah dasarnya di SD Ananda. Namun saat ia duduk di bangku SMP Surya Dharma, ayahnya terkena serangan jantung sehingga harus melakukan operasi ring. Tentunya operasi tersebut membutuhkan uang yang banyak. Ayahnya kemudian menolak untuk melakukan operasi, ia lebih memilih menggunakan uang pengobatannya untuk membiayai pendidikan anak-anaknya termasuk Yasa Singgih.

Kejadian itu membuat Yasa Singgih mulai berpikir untuk mencari penghasilan sendiri. Bermodal nekat ia akhirnya mencoba melamar menjadi pembawa acara atau MC (Master of Ceremony) baik di acara-acara ulang tahun ataupun acara lain. Saat itu usianya masih berusia 15 tahun namun dalam sehari, ia sudah bisa tampil di 3 acara berbeda dengan honor mencapai Rp 350 ribu setiap kali acara.

Ketika masa SMA di Regina Pacis, Yasa Singgih semakin giat untuk berbisnis. Setelah menjadi MC atau pembawa acara, ia mulai mencoba berbisnis lampu hias yang ia jalani selama enam bulan. Tanpa pengalaman yang cukup, Yas kemudian nekat terjun berbisnis kaos. Ia menghubungi temannya yang memiliki usaha konveksi.

Namun saat itu ia belum memiliki desain baju. Selama beberapa hari ia terus belajar membuat desain, Yasa akhirnya nekat membuat desain baju dengan aplikasi microsoft word. Pengalaman yang nekat dan juga lucu. Setelah kaos yang ia pesan jadi, ia akhirnya mencoba menjualnya, namun dari 24 kaos yang ia buat hanya terjual dua buah kaos saja dimana salah satu kaosnya dibeli oleh ibunya sendiri.

Meskipun kaosnya tidak laku, ia tidak kapok berbisnis kaos. Ia kemudian pergi ke pasar Tanah Abang untuk mencari kaos untuk dijual. Ia  membeli berlusin-lusin kaos dan membawanya pulang ke rumahnya.

Yasa kemudian mulai menjual lusinan kaosnya tanpa disertai strategi marketing yang bagus. Sedikit demi sedikit kaosnya mulai banyak yang terjual. Ia akhirnya berhasil menutupi modal jualannya.

Setelah punya cukup modal, Yasa mulai berbinis minuman dengan membuka kedai yang ia namakan 'Ini Teh Kopi'. Usahanya ini berkembang dengan cepat bahkan ia berani membuka cabang di mal Ambasador namun lama kelamaan ia merugi bahkan kerugiannya mencapai hingga seratus juta rupiah.

Setelah itu ia menghentikan semua aktivitas usahanya untuk berfokus pada ujian nasional. Setelah lulus SMA, Yasa Singgih kembali terjun ke dunia bisnis. Kali ini ia berfokus jualan aneka produk pria. Ia memilih nama Men's Republic sebagai nama brand nya.  Untuk itu, ia bekerja sama dengan pabrik sepatu di Bandung sebagai suplier produknya. Kali ini strategi bisnisnya disertai dengan perencanaan bisnis yang matang.

Produknya ia jual di kisaran harga Rp 195 ribu hingga Rp 390 ribu dengan menyasar kalangan anak muda. Ia menjual produknya secara online. Meskipun tidak memiliki pabrik pembuatan sepatu, Yasa Singgih berhasil menjual sepatunya hingga 500 pasang sepatu perbulannya dengan omset mencapai ratusan juta.

Sukses bisnis sepatunya membuat nama Yasa Singgih mulai dikenal sebagai salah satu pengusaha termuda. Selain berbisnis sepatu, ia juga mulai menjual aksesoris pria seperti tas, ikat pinggang ataupun celana. Brand Men's Republic mulai dikenal luas di Indonesia.

Kesuksesan di usia muda membuat nama Yasa Singgih masuk dalam daftar 30 anak muda di Asia dibawah umur 30 tahun yang memberi perubahan di dunia retail dan e-commerce.  Di usia 20 tahun, ia sudah memiliki perusahaan sendiri dengan nama PT Paramitha Singgih yang menaungi brand Men's Republic.

Di sela-sela kesibukannya sebagai pengusaha muda, Yasa Singgih juga biasa hadir di berbagai seminar kewirausahaan sebagai pembicara atau narasumber.

Selain itu ia juga menulis buku berjudul 'Never Too Young To Become A Billionaire' yang menceritakan pengalaman sebagai pengusaha muda. Namanya juga biasa muncul di media cetak dan elektronik. (Biografiku.com/d)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Novanto Tegaskan Dirinya Masih Ketua DPR
Kereta Kencana dari Solo Ikuti Geladi Kirab Kahiyang-Bobby di Medan
Aktivis: Proyek Cacat Mutu, Jangan Ada Pencairan dari Dinas PUPR
Coba Tabrak Petugas, Bandar Narkoba Bertato Ditembak Mati di Medan
Proyek Turap Jalan Cor Beton di Silau Laut Asahan Gunakan Batu Bata Lapuk
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU