Home  / 
Wapres minta Kemenpora-KONI Tindaklanjuti Perpres Olahraga
Kamis, 19 Oktober 2017 | 12:32:26
Jakarta (SIB)- Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta Kementerian Pemuda dan Olahraga dan KONI menindaklanjuti Perpres tentang Peningkatan Prestasi Olahraga Nasional menyusul persiapan penandatanganan pengganti Perpres 15/2016 tentang Program Indonesia Emas.

"Wapres mengatakan, draf Perpres segera ditandatangani Presiden. Wapres menekankan Perpres bertujuan penyederhanaan proses birokrasi dan kebutuhan anggaran dari Kemenpora langsung diberikan kepada cabang-cabang olahraga unggulan tertentu," kata Sekretaris Kemenpora Gatot S Dewa Broto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu (18/10).

Kemenpora, lanjut Gatot, akan lebih fokus terhadap pembenahan sistem dan pola penganggaran yang selama ini merupakan salah satu permasalahan dalam pengembangan Prima.

"Berbagai kendala itu kami benahi agar tidak terulang kembali. Kami juga akan mengganti personil yang bertanggung jawab sebagai pejabat pembuat komitmen," kata Gatot.

Gatot mengatakan, akan segera berkoordinasi dengan KONI terkait pemberlakuan Perpres Peningkatan Prestasi Olahraga Nasional yang akan segera ditandatangani sebelum 2018.

Kemenpora akan menggelar rapat koordinasi dengan KONI, Komite Olimpiade Indonesia (KOI), dan pengurus Prima dalam rapat pada Kamis (19/10).
"Wapres meminta KONI yang akan melakukan fungsi pengawasan agar target meraih posisi 10 besar Asian Games 2018 dapat tercapai dan jumlah medali emas harus lebih banyak dibanding yang dipaparkan dalam rapat itu," kata Gatot.

Wapres yang juga menjabat sebagai Ketua Dewan Pengarah Asian Games, menurut Gatot, akan bertemu dengan sejumlah pimpinan pengurus cabang olahraga terkait penggunaan anggaran Satlak Prima.

"Anggaran PRIMA yang sudah digunakan sekitar Rp253 miliar dari total anggaran tahun 2017 sebesar Rp499 miliar. KONI dan cabang-cabang olahraga tertentu agar memanfaatkan anggaran yang tersisa dalam waktu dua bulan terakhir," ujar Gatot.

Sementara, KOI dan Panitia Penyelenggara Asian Games (Inasgoc) diminta untuk mengamankan sejumlah nomor pertandingan potensial bagi Indonesia tanpa mengubah jumlah cabang olahraga maupun jumlah nomor pertandingan sebanyak 462 nomor. (Ant/d)


Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
KPK Telusuri Properti Bupati Rita ke Legal Manager Agung Podomoro
DPP N4J Rayakan HUT ke-57 Presiden Jokowi di Medan
Besok Kampanye Akbar Djoss Dihadiri Ketum PDIP Megawati
Arus Balik Gunakan KA dan Pesawat Naik Signifikan, Bus Normal
Bercanda Bom di Bandara Komodo, WN Portugal Dibawa ke Kantor Polisi
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU