Home  / 
China Siap Kalahkan Australia sebagai Donor Keuangan Terbesar di Kawasan Pasifik
Jumat, 10 Agustus 2018 | 18:02:58
Beijing (SIB) -China baru-baru inidisebut akan mengambil alih posisi Australia sebagai donor terbesar ke wilayah Pasifik, setelah menjanjikan bantuan senilai US$ 4 miliar (setara Rp 57,6 triliun) tahun lalu. Selama ini, wilayah Pasifik mendapat donor terbesar dari Australia. Namun pada 2017, jumlah bantuan yang dijanjikan China disebut empat kali lipat dibandingkan kucuran dana dari Negeri Kanguru, demikian data dari lembaga think-tank Lowy Institute yang diterbitkan pada Rabu (8/8). Diketahui, Canberra menjanjikan bantuan senilai 815 juta dolar Australia (setara Rp 11,7 triliun) ke Pasifik pada tahun keuangan 2017-2018.

Sebagian besar dana dari Beijing dialokasikan untuk proyek infrastruktur di Papua Nugini. Berita tentang besarnya dana bantuan dari Beijing muncul di tengah kegelisahan Australia terhadap meningkatnya pengaruh China di wilayah tersebut.

Hal itu sempat memicu pertikaian diplomatik awal tahun ini, setelah laporan bahwa pelabuhan yang didanai oleh pinjaman China di Vanuatu merupakan bagian dari upaya untuk membangun kehadiran militer di kawasan Pasifik.

Pada 2014, China adalah donor terbesar keempat ke wilayah Pasifik, di belakang Australia, AS, dan Selandia Baru. Namun kenaikan jumlah kucuran dana dari Beijing, dikombinasikan dengan pemotongan bantuan AS, menjadikannya sebagai donor terbesar saat ini. Matthew Clarke, profesor pembangunan internasional di Deakin University, mengatakan pengaruh China "mungkin tak terelakkan", meskipun dia "terkejut itu terjadi begitu cepat".

Beijing tidak melaporkan pengeluaran bantuannya kepada OECD atau dalam dokumen anggarannya, yang berarti para peneliti di Lowy Institute harus menyisir pengumuman pemerintah dan dokumen keuangan sejak hampir 10 tahun.

Matthew Dornan, wakil direktur pusat pengembangan kebijakan di Australian National University, mengatakan karena bagaimana hal itu dilaporkan, janji bantuan China cenderung dibesar-besarkan, dan dia menduga tidak semua dari US$ 4 miliar dijanjikan akan berakhir mencapai Pasifik.

Australia tetap menjadi donor terbesar di kawasan itu dalam hal uang yang dibelanjakan, setelah mengirimkan bantuan US$ 6,58 miliar ke wilayah tersebut antara 2011 dan Juni 2017, dibandingkan dengan bantuan senilai US$ 1,26 miliar yang dikirim oleh China dari 2011 hingga Februari 2018.

Secara keseluruhan, bantuan ke Pasifik menurun, menyusut 20 persen antara tahun 2011 dan 2016. Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Prancis, semua donor penting sebelumnya, telah secara signifikan mengurangi bantuan mereka.

Pemerintah koalisi Australia telah membuat pemotongan bantuan senilai $ 11 miliar sejak mengambil alih kantor pada tahun 2013, membawa anggaran bantuan ke tingkat "paling murah hati" yang pernah ada. Bantuan ke Pasifik kini mencapai hampir sepertiga dari program bantuan Negeri Kanguru.

Menteri luar negeri Australia, Julie Bishop, berbicara kepada kantor berita ABC, membela bantuan yang dari pemerintahnya ke wilayah sebagai "rekor tertinggi" dalam satu dekade terakhir. Dia mengaku tidak merasa khawatir terhadap kemungkinan penguatan pengaruh China di wilayah Pasifik.

"Kami menyambut baik peran yang dimainkan oleh semua donor, termasuk China, untuk mendukung pembangunan di Pasifik," kata Bishop. Dia menambahkan bahwa itu adalah donor penting "jangan memaksakan beban utang yang membebani pemerintah daerah."

Namun, Profesor Clarke memperingatkan bahwa jika China akan menjadi kekuatan dominan di kawasan itu, nilai-nilai yang dihargai oleh Australia bisa terkikis. "Risiko lainnya adalah kedaulatan negara penerima dengan tingkat utang jangka panjang. China memberikan pinjaman lunak yang signifikan untuk membiayai infrastruktur," ujar Profesor Clarke.

Dia memperingatkan bahwa jika negara-negara Pasifik tidak dapat membayar kembali pinjaman mereka, kemungkinan ganti ruginya adalah harus memberikan tanah atau sumber daya ke China, seperti yang terjadi di Sri Lanka. (Liputan6/h)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
102 Ribu Napi Dapat Remisi 17 Agustus, 2.220 Orang Langsung Bebas
Mantan Sekjen PBB Kofi Annan Meninggal Dunia di Usia 80 Tahun
Bertengkar dengan Suami, Ibu di Bolivia Gantung 3 Anaknya
Malaysia Cabut Undang-undang Anti-hoax yang Kontroversial
5 Tahun Beraksi, Anggota Jaringan Selundupkan 500 Ekor Cenderawasih
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU