Hotel Tapian Nauli
US XII
Home  / 
Bersiap untuk Pelantikan, Sandiaga Tak Hadiri Panggilan Polisi
Kamis, 12 Oktober 2017 | 11:42:12
Jakarta (SIB)- Penyidik Polda Metro Jaya memeriksa Sandiaga S Uno terkait kasus dugaan penipuan dan penggelapan tanah di Tangerang Selatan. Namun Sandiaga tidak bersedia hadir karena tengah mempersiapkan pelantikan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI.

"Hari ini agendanya Pak Sandiaga diperiksa sebagai saksi berkaitan adanya laporan," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (11/10).

Namun, menurut Argo, Sandiaga melalui pengacaranya menyampaikan tidak bisa datang memenuhi panggilan. Pasalnya, Sandi sedang mempersiapkan diri untuk upacara pelantikan sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta.

"Yang bersangkutan menyampaikan tidak bisa hadir karena sedang persiapan untuk prosesi pelantikan nanti tanggal 16 Oktober," katanya.

Argo mengatakan pihaknya akan menjadwal ulang pemeriksaan Sandiaga.
"Nanti kita agendakan kembali, kita koordinasikan biar kita sama-sama enak pemeriksaannya, kita tunggu saja," tutur Argo.

Sementara itu, Argo menyampaikan bahwa pihaknya tetap akan menyidik kasus tersebut meski status Sandiaga nanti telah resmi sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta. Polisi tetap akan memanggil Sandi untuk pemeriksaan sebagai saksi.

"Ya proses tetap lanjut, tetapi mungkin nanti--karena yang bersangkutan sudah jadi wakil gubernur--tentu ada mekanisme dalam pemanggilan yang bersangkutan sebagai pejabat, itu nanti kita penuhi semua," jelas Argo.

Sandiaga dan rekannya, Andreas Tjahjadi, sebelumnya dilaporkan atas dugaan penggelapan jual-beli aset tanah senilai Rp 8 miliar yang diklaim sebagai tanah milik rekan pelapor Djoni Hidajat. Sedangkan pihak Andreas, melalui kuasa hukumnya, P Parulian, mengatakan tanah tersebut milik PT Japirex.

PT Japirex adalah perusahaan industri rotan, tempat Sandiaga menjadi komisaris utama di perusahaan tersebut. Petinggi Japirex memutuskan melikuidasi perusahaan pada 1992, sehingga sejumlah aset kemudian dijual.

Kasus tersebut saat ini tengah disidik polisi. Kendati sebelumnya Andreas telah dijemput paksa di Bandara Soekarno-Hatta, sepulang dari Amerika Serikat pada Kamis, 13 April, lalu, Argo mengatakan status Andreas masih sebagai saksi.

"Statusnya masih saksi juga. Ya saat itu kita jemput agar memudahkan pemeriksaan saja," ujar Argo. (detikcom/d)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Jokowi Tunjuk Din Jadi Utusan Khusus Presiden untuk Dialog Agama
Pelapor Vonis Praperadilan Novanto Diperiksa MA 3 Jam
Komnas HAM: Ahmadiyah Korban Diskriminasi karena UU PNPS
Satpol PP Turunkan Spanduk Pengusiran Dubes AS di Dukuh Atas
MA Vonis Mati Agus Si Pembunuh 5 Nyawa Satu Keluarga
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU