Hotel Tapian Nauli
US XII
Home  / 
Quick Count Pilgub DKI:
Anies-Sandi Menang dari Ahok-Djarot
* Anies: Ahok-Djarot Putra Terbaik, Kita Selalu Bersahabat * Ahok Ucapkan Selamat: Kekuasaan itu Tuhan yang Kasih, Tuhan yang Ambil
Kamis, 20 April 2017 | 11:05:31
SIB/Ant/Dedi Wijaya
ANIES - SANDI: Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (ketiga kanan), Presiden PKS Sohibul Iman (kedua kanan), Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan (kanan), Ketua Umum Partai Perindo Hary Tanoesoedibjo (ketiga kiri) dan pasangan calon Gubernur dan Wagub DKI Jakarta Anies Baswedan (kedua kiri) dan Sandiaga Uno (kiri) mengangkat tangan bersama usai memberikan keterangan pers menanggapi hasil hitung cepat Pilkada DKI Jakarta putaran kedua di Jakarta, Rabu (19/4).
Jakarta  (SIB)- Sejumlah lembaga survei melakukan hitung cepat (quick count) Pilgub DKI putaran kedua, Rabu (19/4). Dari tiga lembaga survei, pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno unggul versi hitung cepat.

Sementara itu, pasangan calon petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat berada di bawahnya. Hasil pemungutan suara kali ini menjadi penentu siapa pasangan yang terpilih menjadi pemimpin di DKI untuk 5 tahun ke depan.

Berikut ini hasil dari tiga lembaga yang melakukan quick count:
Lingkaran Survei Indonesia: Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat: 44,59%, Anies Baswedan-Sandiaga Uno: 55,41%, data masuk: 99,71%.

SMRC: Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat: 41,94%, Anies Baswedan-Sandiaga Uno: 58,06%, data masuk: 99,75%.

Polmark Indonesia: Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat: 42,47%, Anies Baswedan-Sandiaga Uno: 57,53%, data masuk: 99,75%.

Menanggapi hasil hitung cepat, Anies Baswedan mengaku tidak mau mendahului takdir meski sejumlah quick count lembaga survei menempatkan namanya bersama Sandiaga Uno sebagai pasangan pemenang Pilkada DKI 2017. 

"Hasil akhir masih kita tunggu," ujar Anies Baswedan saat menggelar konferensi pers di Rumah Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto, Jalan Kartanegara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Anies menyatakan, perjuangan masih panjang. Iktiar bukan hanya dilakukan di Pilkada DKI, melainkan membawa Jakarta menuju sejahtera. Pihaknya akan konsisten wujudkan keadilan sosial untuk warga Jakarta.

"Komitmen kita adalah terus menjaga kebinekaan dan persatuan bangsa," ujar dia.

Di pertemuan yang dihadiri sejumlah tokoh partai pendukung Anies - Sandi tersebut, mantan Mendikbud itu menyatakan akan terus bekerja sama Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat ke depannya.

"Pak Basuki, Pak Djarot, putra terbaik bangsa. Kita akan terus bersahabat," ucap Anies.

KEMENANGAN RAKYAT JAKARTA
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto mengucapkan selamat kepada Anies dan Sandi. Menurut Prabowo, keunggulan Anies-Sandi di Pilgub DKI adalah kemenangan seluruh rakyat Jakarta.

"Saya mengucapkan selamat kepada Saudara Anies Baswedan-Sandiaga Uno. Ini kemenangan seluruh rakyat Jakarta, kemenangan demokrasi," kata Prabowo.

Saat menggelar konferensi pers, sejumlah tokoh terlihat mendampingi Prabowo, Anies Baswedan, dan Sandiaga Uno. Mereka antara lain Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan, Presiden PKS Sohibul Iman, Ketua Umum Perindo Hary Tanoesoedibjo, dan Ketua Dewan Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie (Ical).

SUJUD SYUKUR DI ISTIQLAL
Anies Baswedan melakukan sujud syukur bersama para tokoh di Masjid Istiqlal untuk merayakan kemenangan dalam hitung cepat Pilgub DKI.

Sujud syukur itu dilakukan di ruang utama Masjid Istiqlal, sekitar pukul 19.45 WIB. Sujud syukur ini dipimpin langsung oleh imam besar FPI Habib Rizieq Syihab.

"Kita akan melakukan sujud syukur bersama Gubernur DKI Jakarta. Tolong dipersiapkan safnya," kata Rizieq.

Selain Rizieq, turut hadir di Masjid Istiqlal dua petinggi Gerindra, Prabowo Subianto dan Fadli Zon. Ketum GNPF Mui Bachtiar Nasir juga turut hadir.

Diawali dengan bacaan takbir, jemaah melakukan sujud syukur dari posisi berdiri. Jemaah kemudian sujud, lalu bangkit ke posisi duduk melakukan salam ke kanan dan ke kiri.

TUHAN YANG KASIH, TUHAN YANG AMBIL
Ahok menyampaikan selamat kepada Anies-Sandi yang menang dalam hitung cepat. Ahok mengatakan kekuasaan itu merupakan hak prerogatif Tuhan.
"Kepada pendukung kami, sedih nggak apa-apa. Percayalah, kekuasaan itu Tuhan yang kasih, Tuhan yang ambil," ucap Ahok dalam jumpa pers yang digelar di Hotel Pullman, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat.

"Tidak ada seorang pun bisa menjabat tanpa seizin Tuhan," kata Ahok.

Ahok pun mengingat tentang Pilgub Bangka Belitung pada 2007 ketika dia juga kalah. Ahok menyampaikan agar para pendukungnya tidak bersedih.
"Tuhan selalu tahu yang terbaik," ujar Ahok.

Ahok berharap calon Gubernur Jakarta Anies Baswedan bisa meneruskan tugas-tugas di Pemerintahan Provinsi DKI bila nanti Anies menjabat Gubernur DKI secara definitif.

"Kami masih ada 6 bulan sampai pelantikan. Kami akan bekerja cepat dan baik untuk meletakkan dasar-dasarnya. Kami akan berusaha melunasi PR-PR, janji kami," kata Ahok.

Ahok mengakui pekerjaan rumah yang ada padanya tak mungkin bisa diselesaikannya 100 persen sampai Oktober nanti. Maka PR dan janji demi warga Jakarta itu diharapkannya bisa ditunaikan lebih lanjut oleh Anies Baswedan dan Sandiaga Uno.

"Tentu tidak mungkin selesai PR-PR itu. Kita harapkan Pak Sandi dan Pak Anies bisa meneruskan dengan baik," kata Ahok.

Dia membuka diri untuk Anies dan Sandi bila dimintai data soal pemerintahan DKI. Apalagi Pemprov DKI punya sistem open government yang memungkinkan semua pihak mengakses data-data terkait pemerintahan.

"Kami terbuka untuk Pak Anies dan Pak Sandi untuk minta data," kata Ahok.

Djarot juga menyampaikan ucapan selamat kepada Anies-Sandi, yang sebelumnya sudah angkat bicara soal kemenangan mereka. Dia pun meminta kepada seluruh pendukung untuk tidak melakukan hal-hal yang tidak baik dalam melampiaskan kekecewaan.

"Berdasarkan quick count, Pak Anies dan Pak Sandi, saya sampaikan ucapkan selamat kepada beliau, sambil kita menunggu nanti hasil penghitungan secara real count yang secara resmi akan dikeluarkan KPU," ujarnya.

"Kami berharap semua pihak bisa menahan diri dan menjaga rasa kebersamaan yang sudah terbangun saat ini. Kami rasakan perjuangan dari kader-kader, relawan, dan masyarakat yang berusaha berjuang sampai akhir dan tadi memberikan hak suaranya. Kami apresiasi warga Jakarta yang telah memilih dan menciptakan kedamaian," sambungnya.

BERJALAN AMAN
Sementara itu, Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengaku gembira atas pelaksanaan pemungutan suara Pilkada DKI Jakarta putaran kedua. Pilkada DKI berlangsung aman.

"Gembira karena aman, aman. Semua orang memperkirakan ada apa-ada apa, tapi aman. Jadi Anda semua sudah tahu hasilnya ini," ujar JK di kediaman dinasnya, Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat.

JK mengapresiasi masyarakat yang bisa menahan diri dan memastikan keamanan Jakarta saat pelaksanaan Pilkada DKI.

"Tidak ada insiden apa-apa, semua TPS berjalan dengan lancar," ujarnya.
Hasil hitung cepat, menurut JK, bukan hasil final. Namun JK menyebut selisih persentase suara antara pasangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno berdasarkan quick count cukup besar.

Selain itu, JK menyampaikan terima kasih kepada warga dan personel pengamanan gabungan Polri dan TNI yang menjaga pencoblosan.

"Dan tentu, sekali lagi, pemerintah sangat apresiasi karena berlangsung dengan sangat baik pilkada ini," kata JK.

YANG MENANG JANGAN SOMBONG
Ketua Komisi II DPR Zainudin Amali mengimbau kedua pasangan cagub-cawagub menerima apa pun hasil pemungutan suara. Kedua pasangan calon harus bisa berdemokrasi secara dewasa.

"Saya kira kita kan berdemokrasi atau melakukan pilgub baru sekali ini, tapi sudah beberapa kali. Kita harus tunjukkan bahwa sudah bisa berdemokrasi secara dewasa," ujar Zainudin di Menteng, Jakarta Pusat.

Zainudin berharap dinamika politik yang terjadi sebelum pemungutan suara harus diakhiri. Kondisi di masyarakat diharapkan kembali normal.
"Dinamika-dinamika yang terjadi sebelum hari ini, begitu masuk pemungutan dan perhitungan suara, harus distop," imbuhnya.

Politikus Golkar ini berharap pasangan cagub-cawagub terpilih tidak jemawa. Kepercayaan dari warga Jakarta harus dijaga untuk masa kepemimpinan 5 tahun ke depan.

"Siapa pun yang diumumkan yang kalah harus terima dan yang menang tidak boleh menyombongkan diri," tutur dia.

"Karena selama lima tahun ke depan, kepercayaan warga DKI menjadi beban yang sangat berat bagi yang terpilih," ujar Zainudin.

QUICK COUNT HANYA INFORMASI
Ketua KPU Arief Budiman mengimbau masyarakat tidak memperdebatkan hasil hitung cepat (quick count). Perhitungan resmi berada di KPU.
"Hasil resmi itu yang ditetapkan KPU," ujar Arief di kantor KPU, Imam Bonjol, Jakarta Pusat.

Arief mengatakan masyarakat sudah harus memahami kerja lembaga survei yang menggunakan ilmu pengetahuan dalam penghitungan. Hasil sesungguhnya adalah penghitungan manual yang dilakukan KPU.

"Masyarakat harus mulai belajar. Ini pemilu bukan yang pertama bagi kita. Lembaga survei adalah lembaga yang menggunakan ilmu pengetahuan dalam penghitungannya, terukur kegiatannya," imbuhnya.

"Hasilnya juga bisa dikasih dan dibaca oleh masyarakat. Tapi masyarakat harus paham bahwa hasil itu adalah bukan hasil resmi," lanjutnya.
Hasil quick count menurut Arief bisa menjadi informasi saja. Namun ditegaskan lagi quick count bukan hasil akhir.

"Jadi boleh melihat itu, menjadikan itu informasi boleh. Tapi memahami (quick count) itu sebagai hasil yang menentukan hasil yang resmi, final, itu yang bukan," pungkasnya.

KAPOLRI: ADA LAPORAN SOAL INTIMIDASI
Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengatakan pihaknya menerima laporan dugaan intimidasi dalam pencoblosan Pilkada DKI Jakarta putaran kedua. Namun ada juga laporan yang hanya kesalahpahaman namun dilaporkan secara berlebihan.

"Ada saja memang laporan. Bukan hanya dari relawan Badja (Basuki-Djarot), juga dari pihak lain," ujar Tito di PTIK, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Atas sejumlah laporan yang masuk, Tito mengaku sudah memerintahkan kapolda dan kapolres segera melakukan penanganan, termasuk menetralkan keadaan dengan cepat. Menurut Tito, ada beberapa laporan yang sebenarnya hanyalah kesalahpahaman yang kemudian dilaporkan secara berlebihan.
"Kadang-kadang banyak terjadi kesalahpahaman dianggap intimidasi, kemudian dilaporkan berlebihan," ucapnya.

Di beberapa lokasi, sempat terjadi kericuhan kecil, seperti di daerah Kamal, Jakarta Barat. Polisi berhasil mengamankan dua orang yang diduga melakukan provokasi.

"Setelah kita cek di sana, sebetulnya hanya salah paham saja. Ini sudah selesai," tuturnya.

Tito juga mengajak seluruh masyarakat Jakarta tetap mempertahankan situasi kondusif. Hingga saat ini belum ada laporan tentang peristiwa yang menonjol.

"Saya mengajak semua masyarakat, khususnya di Jakarta, mari kita pertahankan, khususnya kesejukan, kenyamanan, yang sudah berlangsung sampai dengan perhitungan suara berjalan lancar," ucapnya.

JANGAN SAMPAI MEMECAH BELAH
Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menggunakan hak pilihnya di TPS 04 Gambir yang berlokasi di halaman Universitas Mandiri, Jl Tanah Abang Timur, Jakarta Pusat. Jokowi didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo.

eusai memberikan hak pilih, Jokowi menyampaikan pesan dan harapan atas digelarnya Pilgub DKI. "Saat ini proses Pilkada DKI Jakarta ini akan berjalan dengan lancar dan menghasilkan pemimpin DKI Jakarta yang terbaik yang terpercaya," kata Jokowi di TPS 04 Gambir, Jakarta Pusat.

Presiden juga berharap perbedaan pilihan politik di Pilgub lalu tidak sampai memecah belah. "Perbedaan pemilihan politik jangan sampai memecah belah karena kita ingat kita semua bersaudara apa pun hasilnya, siapa pun yang terpilih, harus kita terima dengan lapang dada. Terima kasih," tutup Jokowi.

Sebelum menggunakan hak pilih, Jokowi dan Iriana ternyata memiliki permintaan khusus yakni penampilan orkes musik keroncong. Walhasil sejak pukul 07.30 WIB sekelompok pemusik keroncong dari Keroncong Tugu pimpinan Pak Andri memainkan lagu-lagu keroncong.

SANDIAGA KOMPAK SALAM 3 JARI
Calon Wakil Gubernur DKI Sandiaga Salahuddin Uno menggunakan hak pilih di TPS 01 di Jalan Daha IV, Selong, Kebayoran Baru. Ia ditemani keluarga untuk mencoblos bersama.

Sandiaga tiba di TPS 01, Rabu (19/4) pada pukul 08.42 WIB. Cawagub nomor urut 3 itu ditemani sang istri, Nur Asia, anak perempuannya, Amyra Atheefa Uno, serta ibunya, Mien Uno. Sandiaga beserta keluarga kompak mengenakan pakaian berwarna putih.

Setelah mencoblos, Sandiaga beserta istri dan anaknya kompak mencelupkan 3 jari ke tinta. Setelah itu, dengan wajah semringah, mereka kompak melakukan salam 3 jari.

Sebelum mencoblos, Sandiaga meminta doa kepada orang tua.

"Pah, Mah, aku mohon doanya lagi, demi kelancarannya hari ini," kata Sandi meminta doa di kediaman orang tua Sandiaga di Jl Galuh II, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Ibunda Sandiaga, Mien R Uno, pun hanya berpesan tetap tegar apa pun hasil pilkada nanti.

"Maju terus dan tetap tegar apa pun hasilnya," ucap singkat Mien.

Sementara itu, Anies mencoblos bersama istrinya Fery Farhati Ganis dan putrinya Mutiara Annisa. Anies bersama keluarga kompak mengenakan baju warna putih berjalan ke TPS 28.

TANPA KEMEJA KOTAK-KOTAK
Cagub DKI yang juga petahana, Basuki T Purnama (Ahok) menyalurkan hak suaranya di putaran kedua Pilgub DKI. Tanpa kemeja kotak-kotak yang menjadi ciri khasnya, dia mencoblos bersama istri dan anak pertamanya.

Ahok tiba di TPS 54 yang berada di dekat rumahnya, Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara pada pukul 07.53 WIB, Rabu (19/4). Mengenakan kemeja abu-abu, dia datang bersama dengan sang istri, Veronica Tan yang memakai baju putih, dan anak pertamanya, Nicholas Sean Purnama.

Sedangkan saat ditanya hal apa yang paling berkesan dalam pilgub kali ini, Ahok menyebut saat anak sulungnya, Nicholas, mencoblos dua kali pada tahun ini.

"Nicholas pengalaman setahun pilih dua kali," ujar Ahok.

AHOK BERGEGAS KE KEDIAMAN MEGAWATI
Basuki Tjahaja Purnama langsung kembali ke kediamannya setelah mencoblos di TPS 54, Pluit. Setelah rehat, Ahok langsung bergegas meninggalkan rumahnya.

Ahok meninggalkan rumahnya tanpa didampingi istrinya, Veronica Tan, dan anaknya, Nicholas Sean, yang sebelumnya ikut memberikan hak suara. Ahok tidak menyebut akan ke mana setelah mencoblos.

"Kita akan keliling saja, kontrol nanti," kata Ahok di rumahnya.

Sementara itu, anggota timses Ahok-Djarot, Aria Bima, mengatakan, dari informasi yang diterima, Ahok akan pergi ke kediaman Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri di Kebagusan, Jakarta Selatan.

"Tadi malam ada informasi Pak Ahok ke Kebagusan. Tapi nggak tahu jam berapanya," ujar Bima kepada wartawan.

Sementara Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta nomor urut 2 Djarot Saiful Hidayat mencoblos di TPS 08 Kuningan, Jakarta Selatan. Djarot sempat mengacungkan salam 2 jari, simbol nomor urutnya dalam pilkada DKI.

Djarot tiba di TPS bersama istri Happy Farida datang ke TPS sekitar pukul 08.30 WIB. Djarot mengenakan kemeja abu-abu sedangkan istrinya mengenakan kemeja khas kotak-kotak. (Detikcom/Liputan6/l)



Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Gubernur Riau: Rohul Merupakan Daerah Strategis
2 Gajah Mati di Aceh Timur Berusia 10 dan 20 Tahun
Massa Koalisi Transportasi Aceh Tolak Kehadiran Angkutan Online
Banjir di Sungai Dekat Gunung Slamet, Banyak Kendaraan Hanyut
Jumlah Napi Tipikor di Indonesia 3.801 Orang, Paling Banyak di Jatim
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU