Hotel Tapian Nauli
US XII
Home  / 
Gus Irawan Ajak LIPI Kembangkan Pembibitan Ikan di Sumut
Sabtu, 19 Agustus 2017 | 14:28:00
Medan (SIB) -Gus Irawan Pasaribu mengaku miris karena bibit ikan seperti ikan mas masih harus didatangkan dari Sukabumi. "Dari Sukabumi diterbangkan naik pesawat Garuda ke Cengkareng, kemudian dari Cengkareng diterbangkan ke Kualanamu. Setelah itu didistribusikan ke daerah-daerah di Sumut," tuturnya.

Ketua Himpunan Kerukutan Tani Indonesia (HKTI) wilayah Sumut itu mengungkapkan hal tersebut kepada wartawan di padepokan Garudayaksa pusat pelatihan hidroponik Hidrotani Sejahtera Desa Suka Maju Sei Mencirim, baru-baru ini. Gus menjelaskan tentang rencananya untuk pemberdayaan masyarakat. Bukan saja tentang hidroponik tapi juga pusat pembibitan ikan.

Terkait permasalahan tersebut membuat Gus memadukan pusat pelatihan hidroponik dengan membangun sedikitnya 16 kolam ikan. "Nanti ada pembibitan ikan sampai kepada produksi ikan dewasa sehingga kolam ikan pun akan terus ditambah," katanya.

Karena ini berhubungan dengan proses yang harus mengandalkan teknologi budidaya, dia menggandeng Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) untuk turut memberi bantuan pengembangan.

"Begini, dulu waktu saya di Komisi XI, pemerintah ingin membangun technopark di seluruh Indonesia. Jadi saat itu saya mengusulkan agar di Sumut ada satu technopark. Maka dipilihlah Samosir. Di Samosir sudah lama ada Balai Benih Ikan. Balai sejenis sepertinya ada di hampir semua daerah. Nah ketika balai benih ikan berdiri sendiri mereka hanya memproduksi bibit ikan 10.000 ekor per tahun. Saya meminta LIPI untuk masuk dan memberi strategi pengembangan. Ternyata setelah LIPI masuk, benih ikan di Samosir bisa menghasilkan 2,5 juta ikan per tahun," tuturnya. Menurut Gus, LIPI menggunakan teknologi kubah yang bekerja layaknya efek rumah kaca untuk menaikkan produksi benih ikan mas di Technopark Samosir hingga 25.000 persen.

Dia mengatakan persoalan yang dihadapi menghasilkan benih ikan di Samosir adalah perbedaan suhu air antara siang dan malam yang begitu ekstrim. Sementara benih-benih ikan hanya mampu berkembang pada suhu yang stabil. Perbedaan suhu yang terlalu berfluktuasi antara siang hari yang mencapai hingga 27 derajat celsius dengan malam hari yang turun mencapai hingga 16 derajat celsius menjadi persoalan di Samosir.

Selain perubahan suhu ekstrim persoalan lain yang dihadapi di wilayah technopark ini adalah angin yang sangat kencang yang datang sewaktu-waktu hingga mampu menerbangkan atap rumah. Kekuatan angin ini, mempengaruhi benih-benih ikan yang dikembangkan di kolam luar ruangan.

Lantas, kata Gus Irawan, oleh tim peneliti Limnologi LIPI menciptakan teknologi kubah yang terbuat dari polycarbonate dan rangka besi yang didesain sedemikian rupa untuk memastikan suhu air stabil dan angin tidak mengganggu benih di dalam kolam.

Polycarbonate yang transparan dan dipasang membentuk kubah dengan kemiringan sekitar 45 derajat membuat cahaya matahari tetap masuk ke dalam kubah, namun tidak membuat suhu air menjadi terlalu tinggi.

Saat malam tiba, ia mengatakan kubah tersebut juga mampu menahan suhu dalam ruangan tersebut tidak turun drastis dan tetap hangat sehingga suhu air tidak turun drastis. LIPI yang bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Samosir mengembangkan Technopark Samosir, menurut dia, menargetkan peningkatan produksi benih ikan mas dan ikan konsumsi lainnya seperti nila dan lele hingga lima juta per tahun dengan memanfaatkan 43 kolam ikan di lahan seluas tiga hektare (ha) milik di Kecamatan Harian Boho.

"Di sini pun kita sedang mengembangkan benih ikan. Melihat kondisi pembibitan tahap awal sudah ada ratusan ribu ekor bibit ikan kita hasilkan. Ke depan akan terus ditingkatkan," tuturnya. (R5/d)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Pedagang Minta Hentikan Eksekusi dan Beri Izin Pendirian Pasar SRO di Pangururan
HUT ke-62, Sat Lantas Polres Asahan Berbagi dengan Warga Kurang Mampu
Bupati Resmikan Pojok Edukasi Sampah di Komplek Stadion Bina Raga Rantauprapat
Anggota DPRD Tegal Kunker ke Tebingtinggi Terkait Perpustakaan dan Arsip
Boy Simangunsong Perjuangkan Aspirasi Masyarakat Laguboti
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU