Hotel Tapian Nauli
US XII
Home  / 
Pakai Resi Gudang, Petani Bisa Jual Hasil Panen Secara Online
Selasa, 6 Desember 2016 | 22:19:50
Cianjur (SIB)- Pemerintah menempuh berbagai cara memangkas rantai pasok dari petani sampai ke konsumen. Yang terbaru yakni menghidupkan kembali Sistem Resi Gudang (SRG) dan Pasar Lelang Komoditas (PLK) yang dilakukan secara online.

Sistem resi gudang sendiri merupakan sarana membantu petani untuk bisa menekan kerugian saat harga komoditas yang diproduksinya turun, dengan terlebih dahulu menjaminkan produknya ke resi gudang. Dari penjaminan itu petani akan mendapatkan surat berharga atau resi jaminan yang bisa diagunkan untuk mendapatkan kredit bank.

Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita mengatakan, petani yang menggunakan fasilitas resi gudang nantinya bisa melelang secara online komoditas pangan produksinya. Petani akan langsung bertemu dengan penawar harga tertinggi pada sistem online PLK yang dikelola PT Pos Indonesia.

"Ini adalah sistem terintegrasi memudahkan petani jual produksinya dan potong mata rantai, sekaligus meningkatkan pendapatan petani," kata Enggar saat peresmian Integrasi SRG dan PLK di Pendopo Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Senin (5/12).

Menurut Enggar, lelang penjualan hasil pertanian online ini baru terbatas di Jawa Barat, dan baru akan diperluas di sejumlah daerah yang telah memiliki fasilitas resi gudang.

"Ini pilot project, karena daerah ini punya sistem paling siap. Baru akan diberlakukan pada daerah-daerah yang sudah ada gudang SRG," ujar Enggar.
Menurut Enggar, SRG ini bisa dipakai petani bisa meminjam kredit ke bank sebagai agunan. Instrumen ini juga bisa menjadi sarana tunda jual saat panen raya, atau saat harga komoditas seperti beras tengah anjlok.

Di Jawa Barat sendiri, beberapa kabupaten yang telah memiliki fasilitas resi gudang antara lain Subang, Indramayu, Cianjur, Tasikmalaya, Ciamis, Sumedang, Bogor, dan Majalengka.

Selain Enggar, dalam peresmian tersebut hadir pula Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman, dan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non-Bank (IKNB) OJK Firdaus Djaelani. (detikFinance/d)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Sambut Ramadan, Plh Wali Kota P Siantar Silaturahmi dengan Tokoh Masyarakat dan Agama
Tidak Terbukti Memfitnah Pelihara "Begu Ganjang", Dua Terdakwa Divonis Bebas
Jalan Nagori Maligas Tongah Dihotmix
Juara Dodom Tambunan Tewas Lakalantas di Simalungun
Perlu Konsistensi Pemerintah Pusat Dukung Kawasan Strategis Danau Toba
KOMENTAR PEMBACA:
Terdapat 1 komentar untuk artikel ini.
salam kenal pak , dan semoga bertambah sukses selalu



Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU