Home  / 
Kompetisi Safety Riding Internasional ke-19 di Jepang Diikuti 5 Instruktur Binaan Honda
Sabtu, 20 Oktober 2018 | 14:54:29
Jakarta (SIB)- Sepakbola Indonesia kembali menelan korban jiwa setelah seorang suporter meninggal dunia. PSSI dan pemerintah tegas atau moratorium untuk Liga Indonesia.

Tragedi menimpa seorang suporter Persija Jakarta, Haringga Sirila. Dia tewas setelah dikeroyok oleh oknum Bobotoh di sekitar kawasan Stadion Gelora Bandung Lautan Api, Minggu (23/9). Peristiwa itu dilaporkan terjadi beberapa jam sebelum kick-off laga Persib Bandung melawan Persija Jakarta.

Pemerhati sepakbola Indonesia, Akmal Marhali, mengutuk insiden tragis itu. Melayangnya nyawa seolah sudah menjadi tradisi hingga tak ada harganya lagi di sepakbola Indonesia.

"Kegemarannya menyaksikan sepakbola dibalas perlakuan biadab, tak bermoral, dan sadis melebihi residivis. Haringga dikeroyok, diinjak, dipukul pakai balok, disaksikan banyak orang tanpa ada satupun yang memberikan pertolongan saat laga," ujar Akmal, Senin (24/9).

Dia meminta agar PSSI dan pemerintah bersikap tegas. Tak cukup rasa prihatin dan turut berduka. Bahkan, jika perlu sepakbola Indonesia dihentikan sementara waktu.

"Melihat kekejaman yang dilakukan sudah patut diputuskan moratorium untuk kompetisi sepakbola Indonesia. Nyawa tak sebanding dengan sepakbola. Apalagi, tindakan keji itu dibiarkan di hadapan banyak orang," ujar dia.

Suporter tewas di sebuah pertandingan oleh suporter lawan bukan kali ini saja terjadi. Sudah saatnya PSSI tegas terhadap klub tanpa pandang bulu.
"Akibat dari tak adanya pengusutan tersebut, kejadian akhirnya terus berulang. Satu nyawa terlalu mahal untuk sepakbola. Selama ini pengusutan terhadap tewasnya suporter tak pernah tuntas. Hanya lip service setelah itu hilang ditelan bumi," ujar dia.

"Pemerintah dan PSSI harus melakukan evaluasi total kepada kompetisi yang sedang berjalan. Fungsi pengawasan harus benar-benar dilakukan. Masyarakat hanya ingin hiburan dan sepak bola (yang memberi) prestasi. Bukan sejumlah perilaku barbar yang akhirnya menyulut emosi dan mengorbankan nyawa," kata Akmal yang juga koordinator SOS (Save Our Soccer) itu.

"Selama sepakbola tak memberikan ruang suporter lawan datang ke stadion selama itu korban akan berjatuhan. Ada kecurigaan kepada setiap orang yang datang ke stadion,"

"Selama Persija masuk ke kandang Persib pakai barracuda selama itu kekerasan dipelihara. Artinya: PSSI tak memberikan solusi selama ini. Moratorium saja sampai ditemukan solusinya. Solusi yang universal untuk semua klub," katanya menegaskan. (detikSport/d)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Sekdaprovsu Buka Sosialisasi E-Formasi Pemprovsu, Sistem Transparan Lindungi Pegawai
Timses Jokowi Balas PAN: Narasi Ekonomi Prabowo-Sandi Cuma Jargon
Jaksa Kembalikan Berkas Nur Mahmudi ke Polisi
Kebakaran di Kementerian Pertahanan, 11 Mobil Pemadam Dikerahkan
3 Bulan Ditahan KPK, Idrus Marham Pamer Bikin Buku
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU