Home  / 
Kasus Awkarin, BPOM dan Polisi Diminta Patroli Siber Selebgram
Jumat, 10 Agustus 2018 | 17:51:39
Jakarta (SIB) -Selebritas Instagram (IG) Karin Novilda atau beken disapa Awkarin menuai kontroversi lantaran meng-endorse produk pembesar payudara dan pengencang vagina ilegal. Anggota Komisi IX DPR Okky Asokawati meminta BPOM dan Polri melakukan patroli siber terhadap seleb IG.

Okky mengatakan kasus penjualan produk kecantikan seperti yang dilakukan Awkarin dapat memberi dampak atas minimnya proteksi kepada konsumen. 
Produk yang dijual pun bisa jadi belum mendapat sertifikasi halal sebagai implementasi dari UU Nomor 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal.

"Pemerintah dalam hal ini BPOM harus merespons fenomena tersebut dengan melalukan langkah konkret berupa 'patroli cyber' dengan menggandeng aparat penegak hukum atas peredaran produk kecantikan dan kosmetik yang tidak mendapat izin edar dari BPOM," kata Okky saat dihubungi, Kamis (9/8).

"Jika dalam penyisiran terdapat penyalahgunaan yang merugikan masyarakat, aparat penegak hukum agar melakukan tindakan tegas. Langkah ini sebagai upaya proteksi kepada masyarakat atas produk yang beredar di ranah digital agar dipastikan aman, sehat dan halal," imbuh Okky.

Okky juga mendorong BPOM melakukan edukasi kepada publik figur yang menjadi selebgram, selebtwit, youtuber dan sejenisnya yang menjadi endorser. Okky ingin BPOM memastikan para endorser bijak dalam memilih produk yang dipromosikan melalui akun medsos masing-masing.

"Karena jika tidak bijak, publik figur tersebut berpotensi menjadi pihak yang terlibat tindakan pelanggaran hukum jika produk yang dipasarkan ternyata belum mendapat izin BPOM dan membahayakan bagi masyarakat," sebut Okky.

Awkarin menggemparkan warganet dengan meng-endorse obat injeksi untuk kecantikan. Dalam unggahan Instagram stories tersebut, Awkarin menyebut salah satu akun online shop yang menjual alat kesehatan dan menulis: "Injeksi pembesar payudara dan pengencang vagina 100% aman."

Setelah unggahannya viral di media sosial dan membanjirnya protes melalui direct message (DM) pada akun Instagramnya, Awkarin memutuskan untuk menghapus unggahan tersebut. (detikcom/q)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
102 Ribu Napi Dapat Remisi 17 Agustus, 2.220 Orang Langsung Bebas
Mantan Sekjen PBB Kofi Annan Meninggal Dunia di Usia 80 Tahun
Bertengkar dengan Suami, Ibu di Bolivia Gantung 3 Anaknya
Malaysia Cabut Undang-undang Anti-hoax yang Kontroversial
5 Tahun Beraksi, Anggota Jaringan Selundupkan 500 Ekor Cenderawasih
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU