Home  / 
Insiden Kapolres Karawang, TNI: Sebagai Pembelajaran untuk Semua
Jumat, 11 Mei 2018 | 15:05:45
Jakarta (SIB)- AKBP Hendy Febrianto dicopot dari jabatannya sebagai Kapolres Karawang, diduga karena menyinggung Marinir dan Kopassus. TNI berharap agar permasalahan ini menjadi pelajaran dan tak terulang lagi.

"Persoalan sudah selesai, tidak perlu ada tanggapan lagi," ungkap Kapuspen TNI Mayjen Sabrar Fadhilah saat dimintai konfirmasi, Kamis (10/5).
Meski begitu, TNI berharap agar semua pihak bisa mengambil hikmah dari kejadian tersebut. Menurut Fadhilah masalah yang melibatkan AKBP Hendy dengan TNI sudah selesai.

"Sebagai pembelajaran dan pendewasaan buat kita semua," ujar jenderal bintang dua itu.

Seperti diketahui, Hendy dicopot dari posisinya sebagai Kapolres Karawang berdasarkan surat telegram rahasia (TR) Kapolri nomor: ST/1277/V/KEP/2018 yang terbit pada Rabu (9/5). Dalam TR yang ditandatangani atas nama Kapolri melalui Karobinkar tersebut itu harus menyerahkan tongkat komando ke AKBP Slamet Waloya yang sebelumnya bertugas di SSDM Polri.

Sebelumnya, video Hendy bernada menantang dengan menyebut kesatuan Kopassus dan Marinir menjadi viral. Hendy sudah meminta maaf dengan membuat video yang kemudian juga beredar di publik.

"Assalamualaikum, berkaitan dengan beredarnya video pengamanan unjuk rasa yang berisi tentang penyebutan institusi korps Marinir maupun Kopassus oleh diri saya pribadi, saya secara pribadi mohon maaf yang sebesar-besarnya kepada pimpinan TNI, Korps Marinir maupun Korps Kopassus," ujar Hendy dalam video itu. (detikcom/f)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Qualcomm Hadirkan Chipset Canggih untuk Ponsel Mid-Range
Sensor Sidik Jari dalam Layar Smartphone Apakah Bakal Populer?
Fakta-fakta Tentang Media Sosial yang Jarang Anda Ketahui
Indonesia Butuh Internet 5G untuk Industry 4.0
Bus Tanpa Sopir Bakal Mondar-mandir di GBK Selama Asian Games 2018
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU