Home  / 
Ayah Alum Bocah Argentina Coba Bunuh Diri di Kantor Imigrasi Makassar
Rabu, 14 Februari 2018 | 16:48:34
Makassar (SIB) -Orang yang membawa lari bocah Argentina Alum Langone, yakni ayahnya sendiri, Jorge Langone, dilarikan ke Rumah Sakit Wahidin, Makassar. Dia berusaha bunuh diri.

Enam hari diamankan di ruang detensi kantor Imigrasi Kelas I-A Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Jorge Langone berulah, dan tidak mau dipulangkan ke negara asalnya, Argentina.

Menurut Kepala Kantor Imigrasi Kelas I-A Kota Makassar Andi Pallawarukka, Jorge dilarikan ke rumah sakit setelah diketahui melakukan percobaan bunuh diri.

"Kejadiannya pagi tadi, sekitar pukul 05.00 Wita. Teman wanitanya berteriak hingga petugas menuju ke tempat mereka. Didapati Jorge (Langone) sedang tidur, namun ada darah mengalir dari tangan kirinya," kata Andi Pallawarukka saat dihubungi, Selasa (13/2) petang.

Lanjut Andi Pallawarukka, Jorge mengiris pergelangan tangannya dengan menggunakan pecahan botol.

"Jadi dia gunakan pecahan botol untuk iris tangannya. Botol itu merupakan pemberian anaknya dulu sebelum berpisah," lanjutnya.

Sementara itu, hingga kini tim Imigrasi Kota Makassar masih menunggu hasil pemeriksaan dari dokter terkait kesehatan Jorge, yang membawa lari Alum ke Tana Toraja, Sulsel.

"Ditunggu keputusan dokter apakah dirawat atau dilakukan opname sampai besok. Dia (Jorge) akan segera dideportasi ke negaranya, mungkin dalam waktu 1 atau 2 hari lagi," ujar Andi Pallawarukka.

Jorge dan Candela Gutierrez dikenai sanksi deportasi dan ancaman cekal dari pihak Imigrasi Makassar. Mereka akan dipulangkan oleh Duta Besar Argentina ke negaranya dalam waktu dekat.

Sebelumnya, ibu kandung Alum, Elizabeth Avalos, mengatakan putrinya itu diambil mantan suaminya sejak Juni 2017. Mereka memulai perjalanan dari Argentina ke Bolivia, Brasil, Malaysia, hingga masuk ke Indonesia melalui Batam ke Jakarta.

Dari Jakarta, mereka melanjutkan perjalanan ke Tana Toraja. Alum ditemukan bersama ayahnya dan pacar ayahnya setelah dua hari berada di Toraja. (detikcom/h)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Jadi Korban, Romo Prier Maafkan Pelaku Penyerangan Gereja di Sleman
Sejak Dulu Warga Nias Dukung Figur Pelangi
Polisi Usut Pidana di Kasus Ambruknya Kepala Tiang Tol Becakayu
Belum Teken UU MD3, Jokowi Singgung Penurunan Kualitas Demokrasi
Soal Kekerasan ke Pemuka Agama, Jokowi: Polri Harus Tegas
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU