Home  / 
Jokowi Kembali Didesak Bentuk TGPF Kasus Teror Novel
Sabtu, 13 Januari 2018 | 15:47:55
Jakarta (SIB)- Presiden Joko Widodo kembali didesak agar segera membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) terkait kasus teror penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan.

"Sejak awal kami desak Jokowi bentuk TGPF. Kalau Jokowi yakin perkara ini melibatkan aktor kekuasaan, korupsi mafia dan lainnya harus ditangani dengan cara yang nggak biasa," kata anggota tim pengacara Novel, Muhammad Isnur di kantor sekretariat ICW, Jl Kalibata Timur, Jakarta Selatan, Jumat (12/1).
Isnur kecewa karena selama 9 bulan Polri belum dapat menangkap pelaku penyerang Novel. Padahal polisi sudah merilis sketsa wajah diduga pelaku dengan membuka layanan hotline untuk memberikan informasi soal terduga pelaku.

"Sembilan bulan cuma sketsa kan aneh. Di TKP (tempat kejadian perkara) saksi lihat ada dua pelaku. Anehnya sketsa wajah awal dan yang terakhir di umumkan sangat berbeda. Apakah ada dua atau empat orang yang menyerang, jadi lucu, nyata jelas keanehan," kata Isnur.

Koalisi masyarakat antikorupsi ini juga sudah memberikan surat kepada Jokowi pada aksi Kamisan pada (11/1) meminta pembentukan TGPF. Menurut Isnur, anggota TGPF harus diisi orang bersih dan independen.

Sementara itu aktivis ICW, Lalola Easter mengatakan TGPF itu bertugas untuk mencari fakta dan membantu Polri mengungkap kasus penyiraman air keras Novel. Dia mencontohkan beberapa kasus besar yang berhasil diungkap Polri dalam waktu singkat menggunakan alat bukti CCTV, sama seperti kasus Novel.

"Polri pernah berkali-kali mengungkap pidana berbekal rekaman CCTV misalnya kasus penyekapan dan perampokan yang mengakibatkan kematian di Pulomas, penyerangan terhadap pakar telematika ITB Hermansyah di tol Jagorawi, dan pembunuhan kampung Rambutan. Pada ketiga peristiwa ini Polri menemukan dan menangkap tersangka dalam waktu 1-3 hari dengan berbekal CCTV di sekitar lokasi kejadian," ujar Lalola.

Sementara itu, akademisi hukum Universitas Trisakti, Abdul Fickar Hadjar mengatakan Polri tidak sungguh-sungguh mengusut kasus ini. Karena itu dia juga mendorong Jokowi membentuk TGPF.

"Penanganan Novel Baswedan tidak dilakukan secara sungguh-sungguh, meskipun indikasi terakhir memberikan sketsa gambar atas bantuan polisi Australia. Berdasarkan CCTV langsung dilakukan tapi sekian bulan kemudian. Mestinya dalam 3 hari, tapi kasus novel tidak ada kasus kesungguhan," kata Fickar.  (detikcom/d)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.HarianSIB.co
BERITA TERKAIT:
Peringatan Hari Air Sedunia dan Hari Bumi di Sibolangit Ditandai Tanam Bibit Pohon
Jokowi Bertemu PA 212 Jalin Persatuan
Papua Geram MA Hapus Pajak Air Freeport Rp 3,9 Triliun
Sihar Sitorus: Adat Istiadat Harus Dilestarikan!
Mendikbud: Peserta UNBK SMP Melonjak, Server Sempat Overload
KOMENTAR PEMBACA:


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU